Munculnya C

Bahasa C dilahirkan di Bell Telephone Laboratories (atau sering disebut sebagai Bell Labs saja). ‎Sulit membayangkan dunia modern saat ini jika tidak ada pengaruh dari Bell Labs. Pada tahun 1947, ‎transistor ditemukan di Bell Labs, dan juga sistem operasi yang sekarang banyak digunakan di dalam ‎komputer korporat (UNIX) juga dibuat di sana. Untuk beberapa tahun, ada sebuah bahasa pemrograman ‎yang sangat dekat dengan sistem operasi UNIX, yang disebut dengan bahasa C, yang didesain oleh Dennis ‎Ritchie dan Brian Kernighan. Mengapa disebut hanya C saja? Bahasa C disebut demikian mengingat ‎bahasa tersebut adalah turunan dari bahasa B, dan bahasa B merupakan pemendekan dari Basic CPL, ‎sementara CPL sendiri adalah sebuah bahasa pemrograman yang merupakan singkatan dari Combined ‎Programming Language.‎

Meskipun populer, bahasa C terkesan lebih rumit jika dibandingkan dengan ‎bahasa pemrograman lainnya, khususnya jika digunakan oleh para pemrogram pemula. Ketika ALGOL dan banyak turunan ALGOL menggunakan kata-kata yang ‎mudah diingat seperti BEGIN dan END untuk membatasi sebuah seksi dalam instruksi program, bahasa C ‎malah menggunakan tanda kurung keriting ({ dan }). Beberapa operasi juga disederhanakan, bahkan ‎banyak singkatannya yang cukup membingungkan para programmer pemula. Contoh yang sering ‎digunakan adalah printf, dan scanf. Meskipun demikian, program-program yang ditulis dalam bahasa C ‎seringnya lebih efisien dibandingkan dengan bahasa pemrograman lainnya, yang artinya program-‎program dalam bahasa C diterjemahkan ke dalam machine code dalam jumlah yang relatif lebih sedikit ‎jika dibandingkan dengan program yang ditulis dalam bahasa pemrograman lainnya. Salah satu bagian ‎yang paling canggih dari bahasa C adalah bahwa bahasa C memiliki “pointer”, selain tentunya “variabel” ‎dan “konstanta”. Istilah Pointer dalam bahasa pemrograman merujuk kepada alamat-alamat memori yang ‎mengizinkan para programmer untuk melakukan beberapa tugas secara jauh lebih efisien, dengan ‎melibatkan bit, byte, dan word memori. Karenanya, banyak orang menyebut bahasa C sebagai “High-level ‎Assembly language, atau bahasa rakitan tingkat tinggi.‎

Meskipun bahasa C masih merupakan bahasa pemrograman yang populer, bahasa ‎tersebut saat ini dapat dikatakan telah “kadaluwarsa”. Saat ini, bahasa tersebut diklasifikasikan ‎ke dalam “bahasa pemrograman prosedural tradisional” (traditional procedural programming language), sebuah istilah yang merujuk kepada ‎struktur program-program dalam bahasa C. Umumnya sebuah program bahasa C terdiri atas ‎banyak prosedur (juga sering disebut sebagai fungsi/function atau subrutin/subroutine), yang ‎setiap prosedur tersebut merupakan bagian dari kode yang melakukan beberapa tugas tertentu ‎atau merupakan implementasi dari algoritma tertentu. Prosedur-prosedur tersebut dapat ‎bekerja dengan data dalam beberapa cara. Data adalah kumpulan angka atau teks atau bahkan ‎gabungan antara keduanya. Dalam bahasa pemrograman prosedural tradisional, kodelah yang ‎‎memproses data menjadi output.‎

Munculnya C++

Akan tetapi akhir-akhir ini, banyak programmer cenderung memilih “bahasa ‎pemrograman berorientasi objek”—atau object oriented programming (OOP). Permulaan ‎munculnya bahasa pemrograman berorientasi objek sering diasosiasikan dengan munculnya ‎bahasa Smalltalk, sebuah bahasa pemrograman yang dikembangkan di Palo Alto Research ‎Center (PARC), yang merupakan sebuah laboratorium penelitian yang didirikan oleh Xerox Cor‎poration. Selain Smalltalk, PARC juga menelurkan banyak inovasi lainnya, seperti halnya mouse ‎dan juga antarmuka grafis (Graphical User Interface) yang pertama kali diimplementasikan di ‎dalam sistem Xerox Star, yang kemudian diadopsi oleh Apple Macintosh dan juga Microsoft Win‎dows.‎

Dalam bahasa pemrograman berorientasi objek, para programmer tidaklah membuat ‎prosedur, tetapi mereka membuat kelas (class), dan dari kelas-kelas tersebut muncullah objek ‎‎(object), yang dapat berupa kode saja, data saja atau kombinasi dari kode dan data. Daripada ‎membuat prosedur-prosedur yang dikhususkan untuk bekerja dengan data, “data” dalam bahasa ‎pemrograman berorientasi objek memiliki perangkat untuk bekerja dengan dirinya sendiri, ‎sehingga dapat dikatakan data bisa memproses dirinya sendiri. Perubahan perspektif ini ‎membawa angin segar bagi para pemrogram, karena menulis satu buah kode yang dapat ‎digunakan dalam beberapa tugas pemrograman telah menjadi lebih mudah.‎

Akhirnya, beberapa programmer pun mencoba untuk menciptakan sebuah versi bahasa ‎C yang mendukung konsep bahasa pemrograman berorientasi objek. Dan, satu-satunya yang ‎sangat populer dari usaha mereka, lagi-lagi, adalah bahasa pemrograman yang dikembangkan di ‎Bell Laboratories pada tahun 1982 oleh Bjarne Stoustrup. Bahasa yang dikembangkannya kini ‎dikenal dengan bahasa C++ (dibaca C plus-plus), di mana nama tersebut merupakan “pelesetan”, ‎karena dalam bahasa C dan turunannya dua buah tanda plus akan menambahkan 1 ke dalam ‎sebuah angka atau variabel. Akan tetapi, C++ juga memiliki masalahnya sendiri. Dalam teorinya, ‎C++ adalah bahasa C yang ditambahi dukungan konsep “berorientasi objek”, sehingga C++ ‎tidaklah menggantikan bahasa C.

sumber : wikibooks